Penjelasan Hukum Kirchoff Secara Lengkap

Hukum Kirchoff – Pengertian, Bunyi, Rumus, Tegangan, Arus & Contoh Soal – Untuk kali ini kami akan bagi materi Fisika mengenai Hukum Kirchoff yang dalam hal meliputi seperti pengertian, ciri, fungsi, aturan jenis dan contoh, kalau begitu simak saja uraian dibawah ini.

Hukum Kirchoff

Gustav Robert Kirchhoff adalah seorang fisikawan jerman yang berkontribusi pada pemahaman konsep dasar teori rangkaian listrik, spektroskopi, dan emisi radiasi benda hitam yang dihasilkan oleh benda-benda yang dipanaskan.

Dalam kelistrikan, sumbangan utamanya adalah dua hukum dasar rangkaian, yang kita kenal sekarang dengan Hukum I dan Hukum II Kirchoff. Kedua hukum dasar rangkaian ini sangat bermanfaat untuk menganalisis rangkaian-rangkaian listrik majemuk yang cukup rumit. Akan tetapi sebagian orang menyebut kedua hukum ini dengan Aturan Kirchoff, karena dia terlahir dari hukum-hukum dasar yang sudah ada sebelumnya, yaitu hukum kekekalan energi dan hukum kekekalan muatan listrik.

Untuk memecahkan persoalan-persoalan rangkaian yang rumit; yaitu rangkaian yang terdiri dari beberapa buah sumber tegangan atau sumber arus serta beberapa buah hambatan/beban maka dipergunakan hukum-hukum rangkaian, diantaranya hukum Kirchoff.

Hukum Kirchoff 1

Hukum Kirchoff I berbunyi “jumlah aljabar dari arus yang menuju/ masuk dengan arus yang meninggalkan/keluar pada satu titik sambungan/cabang sama dengan nol “.

Loading...

Hukum I Kirchoff merupakan hukum kekekalan muatan listrik yang menyatakan bahwa jumlah muatan listrik yang ada pada sebuah sistem tertutup adalah tetap. Hal ini berarti dalam suatu rangkaian bercabang, jumlah kuat arus listrik yang masuk pada suatu percabangan sama dengan jumlah kuat arus listrik yang ke luar percabangan itu. Untuk lebih jelasnya tentang Hukum I Kirchoff, perhatikanlah rangkaian berikut ini:

Hukum Kirchoff

Hukum Kirchoff 2

Hukum Kirchoff II ini berbunyi “di dalam satu rangkaian listrik tertutup jumlah aljabar antara sumber tegangan dengan kerugian-kerugian tegangan selalu sama dengan nol.”

Hukum II Kirchoff adalah hukum kekekalan energi yang diterapkan dalam suatu rangkaian tertutup. Hukum ini menyatakan bahwa jumlah aljabar dari GGL (Gaya Gerak Listrik) sumber beda potensial dalam sebuah rangkaian tertutup (loop) sma dengan nol.

Rumus Hukum Kirchoff 2

Secara matematis, Hukum II Kirchoff ini dirumuskan dengan persamaan, yaitu:

`\sum E + \sum V = 0`

Loading...

Di mana V adalah beda potensial komponen komponen dalam rangkaian (kecuali sumber ggl) dan E adalah ggl sumber. Untuk lebih jelasnya mengenai Hukum II Kirchoff, perhatikanlah sebuah rangkaian tertutup sederhana berikut ini:

Rangkaian Tertutup Sederhana

I . R + I . r – E = 0…………..1)

E = I (R + r)

I = E/(R + r)

Persamaan 1 dapat ditulis dalam bentuk lain seperti berikut:

Loading...

I . R = E – I . r

Di mana I . R adalah beda potensial pada komponen resistor R, yang juga sering disebut dengan tegangan jepit.

Jika berbagai arus listrik bertepatan di suatu titik, maka jumlah Aljabar dari kekuatan arus-arus tersebut adalah 0 (nol) di titik pertepatan tadi.

Besar Arus listrik yang mengalir menuju titik percabangan sama dengan jumlah arus listrik yang keluar dari titik percabangan.

Besar Arus Listrik

E1 = V1 + V2 + V3

E1 – V1 – V2 -V3 = 0

Loading...

E1 – (V1 + V2 + V3) = 0

E1 : Tegangan sumber dalam Volt (V)

V1, V2, V3 : Tegangan di masing-masik resistor

Tegangan Sumber

I = I1 + I2 + I3

I – I1 – I2 – I3 = 0

Loading...

I – (I1 + I2 + I3) = 0

I : Arus input dalam Ampere

I1, I2, I3 : Arus output dalam Ampere

Arus Input

Ia + Ib + Ic = I1 + I2 + I3

Ia + Ib + Ic -I – I1 – I2 – I3 = 0

Loading...

Ia + Ib + Ic – (I1 + I2 + I3) = 0

Ia, Ib, Ic : Arus input dalam Ampere

I1, I2, I3 : Arus output dalam Ampere

Di dalam rangkaian listrik (terdiri dari sumber tegangan dan komponen-komponen), maka akan berlaku Hukum-hukum kirchhoff. Hukum ini terdiri dari hukum kirchhoff tegangan (Kirchhoff voltage law atau KVL) dan hukum Kirchhoff arus (Kirchhoff Current Law atau KCL).

Hukum Kirchhoff Tegangan

Hukum ini menyebutkan bahwa di dalam suatu lup tertutup maka jumlah sumber tegangan serta tegangan jatuh adalah nol.

Loading...
Hukum Kirchoff

Seperti diperlihatkan dalam Gambar 1 di atas, rangkaian ini terdiri dari sumber tegangan dan empat buah komponen. Jika sumber tegangan dijumlah dengan tegangan jatuh pada keempat komponen, maka hasilnya adalah nol, seperti ditunjukan oleh persamaan berikut:

`V_1+V_2+ V_3+ V_4-E = 0`

Hukum Kirchhoff Arus

Hukum Kirchhoff arus menyebutkan bahwa dalam suatu simpul percabangan, maka jumlah arus listrik yang menuju simpul percabangan dan yang meninggalkan percabangan adalah nol.

Hukum Kirchoff

Gambar diatas adalah contoh percabangan arus listrik dalam suatu simpul. Dalam Gambar diatas, terdapat tiga komponen arus yang menuju simpul dan tiga komponen arus yang meninggalkan simpul. Jika keenam komponen arus ini dijumlahkan maka hasilnya adalah nol, seperti diperlihatkan dalam persamaan berikut:

`I_1-I_2-I_6-I_3-I_4-I_5=0`

Loading...

Contoh Soal Hukum Kirchoff

Diberikan sebuah rangkaian yang terdiri dari dua buah loop dengan data sebagai berikut :

E1 = 6 volt

E2 = 9 volt

E3 = 12 volt

Rangkaian listrik

Tentukan :

Loading...

a) Kuat arus yang melalui R1 , R2 dan R3

b) Beda potensial antara titik B dan C

c) Beda potensial antara titik B dan D

d) Daya pada hambatan R1

Penyelesaian:

Loading...

a) Kuat arus yang melalui R1 , R2 dan R3

Langkah-langkah standar :

  1. menentukan arah arus
  2. menentukan arah loop
  3. masukkan hukum kirchoff arus
  4. masukkan hukum kirchoff tegangan
  5. menyelesaikan persamaan yang ada

Misalkan arah arus dan arah loop seperti gambar berikut :

Arah Arus dan Arah Loop

Hukum Kirchoff Arus dan Tegangan :

`I_3 = I_1 + I_2`

Loading...

Loop 1

(Persamaan I)

Loop II

(Persamaan II)

Gabungan persamaan I dan II :

b) Beda potensial antara titik B dan C

Loading...

c) Beda potensial antara titik B dan D

d) Daya pada hambatan R1

Penerapan dalam kehidupan sehari-hari

Dalam kehidupan sehari-hari, kadang kita harus memasang lampu-lampu secara seri, tetapi dalam keadaan yang lain kita harus memasang lampu secara paralel. Kuat arus listrik dalam suatu rangkaian tak bercabang, besarnya selalu sama. Lampu-lampu di rumah kita pada umumnya terpasang secara paralel.

Pada kenyataannya rangkaian listrik biasanya terdiri banyak hubungan sehingga akan terdapat banyak cabang maupun titik simpul. Titik simpul adalah titik pertemuan dua cabang atau lebih. Penyelesaian dalam masalah rangkaian listrik yang terdapat banyak cabang atau simpul itu digunakan Hukum I dan II Kirchhoff.

Sebagai contoh berikut dijelaskan ada dua komponen arus yang bertemu di satu titik simpul sehingga menjadi satu, seperti ditunjukkan pada gambar :

Loading...

Demikianlah pembahasan mengenai Penjelasan Hukum Kirchoff Secara Lengkap semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *